Demo Ojek Online (Ojol) di Bandung Soal Potongan Tarif dan Maraknya Order Fiktif

- Jurnalis

Selasa, 23 Januari 2024 - 09:47 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

istimewa

istimewa

 

KOTA BANDUNG | Bogorraya.co

Rohana (46), seorang pengemudi ojek online (ojol), bergabung dalam aksi protes di depan kantor Grab Office Bandung pada Senin (22/1/2023). Ia berbagi keluh kesah mengenai pengalaman menjadi ojol. Rohana, yang berasal dari Ujungberung, Bandung, menggantungkan hidupnya dan keluarganya dari pekerjaan ojol sejak lima tahun lalu. Meskipun telah menjadi mitra Grab sejak 2019, ia menyatakan bahwa kondisinya semakin sulit dan pendapatannya tidak sebesar dulu.

Salah satu masalah yang diungkapkan Rohana adalah sistem double order yang dianggapnya merepotkan. Dalam sistem ini, pengemudi harus mengambil pesanan dari dua restoran yang berbeda, yang bisa menimbulkan kesulitan logistik dan mempengaruhi penghasilan. Ia juga mengeluhkan adanya komplain dari pelanggan terkait waktu pengantaran yang lama dan jarak yang berlawanan arah.

Dian (45), pengemudi ojol lainnya, mengalami pengalaman serupa. Ia menyampaikan keberatannya terhadap prosedur yang rumit saat mengajukan penukaran dana terkait dengan orderan fiktif. Dian mengungkapkan bahwa ia sering mendapatkan orderan fiktif dari oknum yang tidak bertanggung jawab dan mengajukan pertanyaan mengenai transparansi komisi yang diterimanya.

Baca Juga :  Rela Antri Dari Pagi Demi Mendapatkan Beras SPHP

Pengemudi ojol juga menyampaikan tuntutan mereka selama aksi protes di kantor Grab Office Bandung. Salah satu tuntutan utama adalah restrukturisasi anggota Grab di Jawa Barat. Mereka menginginkan audiensi dengan pihak Grab Jakarta untuk menyampaikan masalah yang dihadapi, termasuk kendala terkait kode fiktif dan sistem pemutusan mitra.

Tuntutan lainnya mencakup evaluasi oleh Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) terkait kinerja perusahaan agar tidak terjadi monopoli. Para pengemudi juga menyoroti putusan pemutusan mitra yang dianggap sepihak dan potongan yang dianggap besar. Mereka mendesak agar KPPU mengawasi transparansi potongan 20% yang dikenakan oleh perusahaan terhadap pengemudi.

Baca Juga :  Kenaikan Harga Bawang Bisa Picu Inflasi

Dalam tanggapannya, Grab Indonesia menghargai kebebasan mitra untuk menyampaikan pendapat dan aspirasi mereka. Pihak Grab juga telah memberikan informasi secara jelas dan lengkap mengenai setiap tuntutan yang diajukan oleh para pengemudi. Grab Indonesia menyatakan bahwa mereka akan menyelesaikan tuntutan tersebut secara internal.

Director of West Indonesia Grab Indonesia, Richard Aditya, menanggapi beberapa poin protes pengemudi, termasuk masalah atribut dan pemutusan mitra. Ia menyatakan bahwa kewajiban pembelian atribut sesuai dengan Permenhub No 12 Tahun 2019. Terkait pemutusan mitra, Grab mengklaim bahwa tindakan tersebut didasarkan pada pelanggaran yang dilakukan oleh pengemudi.

Dalam menjawab tuntutan dan masalah yang dihadapi para pengemudi, Grab menyatakan keterbukaannya untuk menerima masukan melalui berbagai saluran komunikasi termasuk layanan Grab Support dan diskusi langsung dengan komunitas pengemudi.(il/BDR)

Penulis : il

Berita Terkait

Paket Staycation Hemat “aMAYzing Room Package” hadir di Hotel Santika Premiere Bintaro
Bersama Radar Banten, Koran TR Terbaik Regional Jawa
Pj Gubernur Al Muktabar Tegaskan, Pemprov Banten Akan Terus Perkuat Permodalan Bank Banten
Indonesia Ikut Internasional Hannover Messe 2024
Kenaikan Harga Bawang Bisa Picu Inflasi
Hotel Santika Premiere Bintaro Rilis Menu Spesial Kenikmatan Kuliner di Bulan yang Fitri
Apple Diminta Bikin Pabrik iPhone di Indonesia
Bank Banten: Penurunan Harga Saham Tak Pengaruhi Bisnis dan Layanan
Berita ini 4 kali dibaca
Rohana (46), seorang pengemudi ojek online (ojol), bergabung dalam aksi protes di depan kantor Grab Office Bandung pada Senin (22/1/2023). Ia berbagi keluh kesah mengenai pengalaman menjadi ojol. Rohana, yang berasal dari Ujungberung, Bandung, menggantungkan hidupnya dan keluarganya dari pekerjaan ojol sejak lima tahun lalu. Meskipun telah menjadi mitra Grab sejak 2019, ia menyatakan bahwa kondisinya semakin sulit dan pendapatannya tidak sebesar dulu.

Berita Terkait

Kamis, 16 Mei 2024 - 12:52 WIB

Aksi 3 Siswi SMA Rampok Rumah di Bogor, Gasak Uang Rp 13,8 Juta

Kamis, 16 Mei 2024 - 12:41 WIB

Terjaring Razia di Bogor, Sejumlah Bus Kena Tilang karena KIR Mati

Kamis, 16 Mei 2024 - 12:34 WIB

Congkel Pintu Warung, Maling di Bogor Gasak Dagangan 3 Karung

Selasa, 14 Mei 2024 - 11:19 WIB

Polisi Tangkap Pria Bogor Usai Aniaya Wanita gegara Utang

Senin, 13 Mei 2024 - 10:26 WIB

Gagal Curi Motor Wisatawan Asal Tangerang, Maling Diamuk Massa di Ciawi

Rabu, 8 Mei 2024 - 10:20 WIB

Tragis, Pemotor Tewas Setelah Mengalami Kecelakaan Lalu di Tabrak Lagi Pemotor Lain

Rabu, 8 Mei 2024 - 10:06 WIB

Viral! Seorang Pelajar Mengalami Pelecehan Seksual

Selasa, 7 Mei 2024 - 09:51 WIB

Pembunuhan Kakak Tiri di Medan Serahkan Diri ke Polres Bogor

Berita Terbaru

Kriminal

Congkel Pintu Warung, Maling di Bogor Gasak Dagangan 3 Karung

Kamis, 16 Mei 2024 - 12:34 WIB